PERANCANGAN PRODUK MAINAN EDUKASI KAYU DENGAN METODE QUALITY FUNCTION DEPLOYMENT (QFD)

  • Namuri Migotuwio

Abstract

Proses inovasi dan pengembangan pada suatu perusahaan menjadi hal yang penting untuk dilakukan. Karena inovasi dan pengembangan mampu menjadi penyangga eksistensi perusahaan melawan kebutuhan zaman dan permintaan masyarakat. Di sisi lain inovasi dan pengembangan menjadi solusi atas kemungkinan ditemukannya formulasi biaya rendah dan produk unggulan yang berpotensi memenangi persaingan pasar. Tidak terkecuali perusahaan berskala mikro hingga scaleup sekalipun akan mengalami fase resistance, sehingga inovasi menjadi kunci keberhasilan menjadi perusahaan yang maju dan eksis.

Di Indonesia mainan edukasi kayu merupakan salah satu komoditas mainan yang cukup tinggi permintaannya. Karena kehadirannya mampu memberikan dampak signifikan terhadap proses kecerdasan anak melalui metode pembelajaran yang disampaikan di sekolah ataupun melalui proses bermain yang menstimulasi anak untuk menggunakan kecerdasan psikomotorik. Selama ini mainan edukasi yang hadir dipasaran sudah terlalu monoton bentuknya dan perlu diadakan inovasi agar dihasilkan temuan biaya rendah dan produk unggulan.

Hasil perancangan yang bekerja sama dengan perusahaan mainan edukasi moris edutoys Salatiga dihasilkan sebuah formulasi produk mainan yang dapat dibongkar pasang lebih efektif dalam proses pengemasan, distruibusi dan eksplorasi. Untuk  material kayu dipilih jenis kayu mahoni yang termasuk kelas kuat III hingga kelas kuat II. Desain mengadaptasi dari bentuk pesawat menggunakan metode perancangan  quality function deployment (QFD), peneliti menganalisis keinginan dan kebutuhan konsumen terkait dengan aspek keamanan, kekuatan, harga, bentuk dan warna yang akan dibobotkan untuk nantinya dijadikan sebagai syarat perancangan model mainan edukasi.

Published
2020-02-15
How to Cite
Migotuwio, N. (2020, February 15). PERANCANGAN PRODUK MAINAN EDUKASI KAYU DENGAN METODE QUALITY FUNCTION DEPLOYMENT (QFD). An1mage Jurnal Studi Desain, 3(1), 7-14. Retrieved from https://journals.an1mage.net/index.php/ajsd/article/view/150